BaraJatim.com Tentang Kami Contact Us Info Iklan Privacy Policy
Barisan Relawan Jalan Perubahan (BARA JP) Provinsi Jawa Timur Mengucapkan Selamat dan Sukses Atas Terselenggaranya MUSDA & Pengukuhan BaraJP Jatim di RM. Mahameru Jl. Diponegoro 152 Surabaya 24 Agustus 2016, Bara JP Jatim Mengucapkan Selamat HUT RI Yang ke 71 Th Indonesia Merdeka
Home » » OJK Mengaku Belum Terima Pegaduan Terhadap CKRA

OJK Mengaku Belum Terima Pegaduan Terhadap CKRA

Written By bara on Kamis, 22 Desember 2016 | 19.53

JAKARTA – Kepala Departemen Perlindungan Konsumen Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Anto Prabowo, mengungkapkan bahwa pihaknya belum menerima laporan terkait kasus dugaan manipulasi akuntansi, penggelapan dan pengungkapan data yang dilakukan Direksi PT Cakra Mineral (CKRA) Tbk yang telah merugikan sejumlah investor.
“Laporan apa? Belum ada di kami laporan itu (kasus PT CKRA),” ungkapnya kepada wartawan saat dihubungi, Jakarta, Kamis (22/12/16).
Saat ditanya jika laporan tersebut nantinya sudah masuk (diterima OJK), Anto mengatakan, ia tidak bisa memastikan berapa lama proses tindak lanjutnya.
“Ya biasanya itu seperti apa? Tindak lanjutnya itu seperti apa? Laporannya juga belum ada di departemen kami,” ujarnya.
Oleh karena itu, menurut Anto, pihaknya tidak bisa memberikan informasi yang lebih jauh terkait laporan yang ditanyakan tersebut.
“Jadi saya tidak bisa berkomentar dulu mengenai hal ini ya,” katanya singkat.
Seperti diketahui, dua perusahaan yang diumumkan telah diakuisisi oleh CKRA dengan menguasai 55% saham, yaitu PT Takaras Inti Lestari dan PT Murui Jaya Perdana, menyatakan protes karena hingga kini pengambil-alihan saham belum dibayar.
Pengacara Murui dan Takas, Jefferson Dau menegaskan, pihaknya telah mengadukan CKRA kepada OJK dan BEI. Ini pengaduan, Direksi CKRA telah berkolusi dengan mendorong mereka agar menandatangani perjanjian pembelian saham dengan pernyataan palsu, namun tidak melaksanakan perjanjian.
Menurut Jefferson, ada investor internasional pemilik sejumlah besar saham CKRA, mengaku mengalami kerugian yang signifikan akibat dari informasi palsu dan menyesatkan serta tidak akurat dalam laporan tahunan CKRA kepada publik.
“Selama lebih dari dua tahun, Direksi CKRA telah mengklaim bahwa CKRA memiliki 55% saham di PT Murui sejak Agustus 2014, namun ternyata CKRA tidak pernah terdaftar sebagai pemegang saham di Murui,” kata Jefferson.
Hal inilah yang diadukan kepada OJK dan Bursa Efek Indonesia (BEI). Salah satu investor CKRA, Cedrus Investment Ltd (Perusahaan Cayman Island), juga mengadukan CKRA kepada OJK dan BEI. (yy)
Share :
Related Article

Isi Komentar Anda

Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi Globalaceh.com. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

 

Berita FotoIndeks

Jawa TimurIndeks

Lintas DaerahIndeks